Bang Marbot Dapat Wahyu Kunci Pagar Mesjid

Hujan terus menyirami bumi tanpa henti pertanda waktu Isya akan segera masuk, ha..ha….apa hubungannya Dol. Yang benar gini Dol.. ketika hujan turun begitu deras sayup Azan kedengaran,  kedua insan sejoli bergegas  dengan langkah seribu menuju masjid..ha..h..ha.

Sebuah ilustrasi cerita yang dialami Dol dan Amat (bukan nama sebenarnye) ketika shalat di suatu masjid dan pada saat itu kondisi hujan sangat deras, cerita ini adalah sebuah tragedy yang nyata senyata – nyatanya. Berikut percakapan antara Dollah dan Amat ;

” Dol ingat ndak waktu kita shalat di masjid waktu pas hujan deras”

“Bile ndak ingat aku..perasaan hujan terus nih seminggu” ujar Dollah.

“Ade  waktu kite habis shalat nunggu gocar ndak datang – datang” jawab Amat

“oh ih ye baru ingat aku . nape emang Mat ?”  Kata Dollah.

“Ingat ndak Dol ..waktu habis shalat kite lagi nunggu jemputan ..eh tibe –tibe bang marbot masjid suruh kite keluar ..die bilang pagar mau dikunci, tege die ye Dol dah hujan pulak ..nunggu dikit pon dak mau” .

“Aok..cam tak ade perasaan pulak die..marbot bah?” gumam si Dollah.

“Tak boleh gitu Doll..marbot juge manusie kan..pertanyaan aku nape bah pagar masjid di kunci, kalo pintu masjid wajarlah ..ini pagar Dol, misalkan ade orang telambat nak Shalat die bisekan shalat di pelataran jak..inikan Rumah Allah..setiap manusie kan ade hak untuk shalat..atau mo betedoh kayak kite waktu itu”.

“Mungkin die baru dapat wahyu kali Mat..Dapat perintah dari Allah suruh tutup pagar masjid..ha..ha..”

“Macam – macam jak kau nih Dol….esensinye Dol..tempat Ibadah gitu loh..”

“Yarabbanna ..gitu Loh awak tuh yang mahal.. Mat”.

Mungkin tulisan ini juga menarik...  Starwars “The Last jedi ” Dengan Kanuragan Rogo Sukmonya

Cerita yang penuh dengan makna ini  menarik bahwa tempat ibadah itu adalah sarana publik dan bukan milik golongan tertentu. Mesjid adalah rumah ibadah yang diperuntukan bagi umat muslim selain sebagai sarana ibadah merupakan tempat kita untuk ber silaturahim dan membangun ukhuwah umat.

Melihat fenomena diatas sudah barang tentu ada sebuah kesalah pahaman antara bang marbot yang mungkin dia juga tidak mengerti apa itu fungsi dari tempat ibadah. Tidak semua rumah ibadah berkelakuan sama seperti tempat ibadah tersebut, mungkin ini satu – satunya yang paling langka di dunia.

Seluruh rumah Ibadah di Indonesia bahkan didunia sekalipun seperti  Masjid, Gereja, Wiharah, Klenteng, dan lain –lain  sudah pasti peruntukannya sama, dan selalu terbuka 24 jam untuk siapa yang ingin beribadah. Bayangan saja ketika jamaah baru datang dari luar kota atau datang kesuatu kota  dalam kondisi tengah malam yang tidak memungkinkan  untuk istirahat atau ingin melakukan shalat jama, qashar atau ibadah –ibadah lainnya,  salah satu tujuan yang paling aman dan nyaman  adalah rumah ibadah atau masjid untuk kaum muslim.

Pintu untuk memasuki masjid itu wajar ditutup dan dibuka ketika waktu shalat,  biasanya tempat ibadah memiliki pelataran yang besar dan itu bisa digunakan jika  akses ke dalam masjid atau tempat ibadah ditutup.

Namun ketika pagar masjid yang dikunci itu adalah neraka, seperti ada keterbatasan berpikir antara para pengurus tempat ibadah tesebut, dan saya rasa itu bukan tempat ibadah melainkan rumah mewah yang penghuninya paranoid akan benda -benda propetinya dicuri atau diambil, artinya para penghuninya tidak percaya akan adanya Tuhan, bahwa itu adalah Rumah milik Tuhan yang sudah pasti yakin seyakinnya akan terjaga dan sudah menjadi komitmen kita sebagai manusia untuk menjaga dan merawat masjid atau tempat ibadah.

Mungkin tulisan ini juga menarik...  Kalbar Under Cover (Sudut Pandang Politik)

Apalagi seperti kejadian yang menimpa Amat dan Dol, ketika dia habis shalat Jamaah dengan kondisi masih dalam keadaan hujan, mereka hanya ingin berteduh sebentar dan tiba –tiba sang marbot masjid mendapatkan ilham untuk mengusir mereka dengan alasan pagar masjid akan dikunci…..ha..ha..ha, kemana jalan, hati, dan pikirannya mungkin ketinggalan dirumah kali ya..

Dalam konteks ini masjid tidak salah, tapi pemahaman ke tauhidan Bang Marbot dan pengurus – pengurus masjid tersebut belum mampu menyatukan  bentuk kesadaran bagaiamana menghargai manusia dengan manusia. Kalau dibilang gak percaya akan adanya Tuhan ..itu tidak mungkin..mungkin yang pas bang marbot saat itu baru menerima wahyu ….ha..ha..ha…, Alfateha..buat bang marbot dan para pengurus mesjid..Amin (NDY, 15/11/2017)

endy

Endy Z. Tobing Smiling, pengasih, murah hati, penyayang dan only percaya hanya kepada 1 Tuhan??? Pernah lama tinggal di negeri antah berantah Pakistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: